Rabu, 21 September 2011

EMAK GAUL


Emak Gaul

Dear teman temanku yang selalu kukangenin, trio warok Luluk, Nopi n Erna, Ustadzah Rina, si cantik Kiki,  Ika n Fitri yang pendieem sangad, Rahma yang gaul tapi suka norak haha, Vinny yang mantaf abis, plus mamanya Bianca, mbak Denik, mbak Ufit , Wina, jeng Resti, dedekku Neny yang sexi abis , Airin, winda, oh iya bu PNS Fitri adek plus semuanya deuh/... kangen sama kalian

Malam ini, aku ingin sedikit berkisah tentang teman teman kantorku.

Aku  bekerja di sebuah perusahaan ternama dinegriku ini, sebuah perusahaan besar yang berasal dari Amerika. Latar belakang pendidikanku yang terdahulu membuatku bisa bekerja di perusahaan PMA ini. Aku bekerja sebagai ahli gizi. Singkat kata aku mengenal mereka sangat baik, tak disangka sekian tahun bahkan puluhan tahun yang kuhabiskan meeratau dinegeri orang ,akhirnya Surabayalah yang menjadi pelabuhan terakhir penjelajahanku.

Orang pertama yang sangat ingin kuceritakan adalah bosku sekaligus sahabatku, Alhamdulillah sekian tahun  bekerja bersama orang orang dari berbagai macam suku bangsa , ras dan sifat, aku mengenal dia.

Namanya seunik orangnya, Nunit,  sangat khas, spesial deh, sama  spesialnya dnegan  sifatnya. Dia bos yang sangat ekspresif tapi tidak lebay, ya sedikit sich haha,
Kami menjulukinya emak   cantik, tante gaul, miss panik, atau kalo mau sedikit formal bos yang baik, sahabat yang menyenangkan atau karakter yang khas.

Karena kami hidup berdampingan dan bekerja bersama  dalam  sebuah team yang isinya  berjenis kelamin perempuan makanya kantor kita rame bukan lagi kayak pasar malam tapi kayak pasar  kaget pagi ampe  petang heehe. Udah dari sononya kali yach kalo cewek itu pasti rame, apalagi kerjaan kita emang tukang ganggu aktivitas orang alias telemarketing, klop deh haha.

Kayaknya kebanyakan  ngelantur nich, lanjut yach,

Mbak Nunit  tuh gak pernah bisa marah, kalo ada yang salah  atau yang bandel dia akan ngumpulin kita trus bilang ke kita,
 “ayo dong jangan gitu, ntar gak enak  dilihat team lain kalo kalian telat terus”,
 “ayo Tika, yang sopan kalo  bicara,  jangan teriak teriak  kayak pak Satpam neriakin maling” hehe, kita Cuma bisa bilang serempak “ iyaaa mbak Nuniiiiiiit “.
 Trus si emak bilang lagi, “ jangan  Cuma iya aja”

Trus anak anak ketawa ngakak lebih keras dari kentutnya Nopi yang super bau itu.
Dan tante gaul kita Cuma bisa bilang “ ya udah dech, kalian dah pada dewasa, pokoknya mulai sekarang jangan gitu lagi yach”. Tuh kan  gak pernah bisa marah.

Pernah  ada kejadian yang bikin kita  dikumpulin lagi, gara garanya ada orang syirik yang bilangin kalo kita kebanyakan ngobrolnya dari pada  kerjanya, orang syirik itu lupa kali yach kalo kerjaan kita emang ngajak ngobrol orang.

Udah dibilang kan diawal cerita kalo emak cantik ini adalah karakter yang sangat ekspresif, pasti pada penasaran kan  expresifnya kayak apa.

Waktu itu pagi pagi anak anak datangnya pada mepet semua, sambil cepet cepet  hidupin computer, loggin, masukin password, hidupin goldmine, pilih filter, nyiapin report, belum rebutan ambil gelas, kenceng kencengan panggil santo OB kita yang ganteng untuk pesan gorengan atau pak soto buat cemilan, wuih ribet deh.

Lagi repot dengan urusan yang berusaha diselesaikan dalm tempo sesingkat singkatnya, si Emak manggil kita tuk kumpul diruang depan. Karena ruangnya sempit bin sumpek, akhirnya anak anak rebutan lagii cari tempat yang enak, padahal  kalo difikir fikir gak ada yang enak juga, semua sama nggak nyamannya hehe. 

Disingkat lagi, si emak duduk diatas kursi dan kita duduk dibawah sambil cerita tadi malam lihat cinta fitri nggak? ,  Trus sibuk bahas ada tabrakan di dekat pertigaan toko baru, tiba tiba anak anak ko pada sepi yach, wah ketinggalan ternyata si emak udah nangis, sambil tersedu sedu bilang,
“ gini nih jadinya kalo Mbak Nit gak tegas, akhirnya orang lain bilang kalo team Surabaya gak pernah kerja” .

Si Nopi kelihatan meringis, bingung juga dari arahku mencoba meraba expresinya, antara pengen nagis atau nahan kentut yach, soalnya jam segini emang jadwalnya si Nopi kentut, ah tau ach gelaap, balik ke emak aja,
 “ mbak Nit sedih kalo kalian dibilang bandel, Mbak Nit nggak pengen kalian dinilai gak becus kerja”.

Tiba tiba si  Bohay nyeletuk, “ udahlah mbak, ngapain mikirin orang mikir apa tentang kita, yang penting kita kerja bener, kita masuk target, dpat bonus, selesai”.
 Si nopi manggut manggut mengiyakan, anak anak serempak lagi bilang “iya mbak Niiiiiiiiiiit”.
Singkat cerita , kumpul kumpul dibubarin, trus anak anak kerja lagi, eh kok masih ada suara orang  pilek ya disampingku, ternyata si emak masih aja nangis. Aduh gimana nich, heran juga sebenarnya, kita yang digunjingin kok si Emak  yang nangis yach. Akhirnya aku kumpulin teman baikku , semuanya teman baik sih, tapi merka inilah yang biasanya bersuara kalo ada  sesuatu, penting gak penting yang penting kita berempat exis hihi.Luluk si Bohay, Erna si Butet, Nopi Angkot dan Tika cantik, kita rundingan gimana caranya biar mbak Nunit gak kefikiran dan bisa ketawa.

Bohay mulai dengan ceritanya yang garing abis, dan bahan  ceritanya apa lagi kalo  nggak suaminya yang katanya ganteng Eric, kali ini si Bohay cerita tentang temannya Eric yang kim sms lucu via BB, maklum BBnya baru, hasil dari belas kasihan bos suaminya , jadi si eric boleh kredit BB tempo 100 bulan, kok ngelantur yach,

 “ mbak Nit kalo   laki laki  punya istri lebih  dari satu apaan?”
 ‘”POLIGAMI” jawab si  Butet,
 “kalo  perempuan punya suami lebih dari satu?” Bohay nanya lagi  dengan mimik serius,
 “ ya POLIANDRI mbak Luk,” jawab Nopi gak sabar,
 “ nah mbak Nit kalo laki laki punya istri Cuma satu?”
“ ya MONOGAMI kan Luuuuuuuuuuuuk” giliran aku yang gak sabar.
” Bukan,  Tika, ayo mbak Nit apa?” ujar si  Bohay pantang menyerah.
 Si Emak  Cuma melongo sambil berucap  ” apa lho?”,
 “ MONOTON” jawab Si Bohay dengan lantang dengan expresinya yang 100 persen jijai,  hihi ternyata bisa juga si Bohay cerita gak garing.
 Kulirik sekilas`Si Emak, yeeh emang  gampang kok, lihat aja mukanya udah bersinar lagi sambil tersenyum. Asyik si Emak  udah ceria lagi.

Oh iya  Bosku  ini juga  pinter banget  cerita, ada aja`ceita  yang bikin anak anak nyengir dan ketagihan  pengen  denger si Mbak Nit cerita. Heiit jangan  kepdean  dulu, bukan ceritanya yang hebat tapi mbak Nitnya yang lucu habis. Kalo cerita belum mulai aja dianya udah lebay dan ngikik duluan, ntar pas  cerita kita gak ada  satupun yang ngedengerin ceritanya, semuanya sibuk lihat expresinya yang lucu. Abis cerita giliran  dianya yang bengong karena kita semua masih ngakak ngelihat expresi dan gayanya yang gak bisa diungkapin hihi.

Pokoknya cerita si emak ini gak ada  habisnya kalo diceritain, kita sepakat menilai kalau emak kita ini orang baik tapi terlalu naif melihat kehidupan, akhirnya yang ada kita jadi geregetan sendiri pengen  ngucek ucek mak gaul ini.

Udah dulu yach capek juga ternyata  nulis, alurnya gak jelas, temanya ngebingungin, tulisannya ruwet, ejaan  salah, sampe bahasanyapun belepotan. Tapi alhamdulillah in bener bener karya fiksi pertamaku. Aku gak mau edit, aku gak mau benerin. Ini aslinya hehe, bye

Surabaya, dikamar sempit kami yang damai ditemenin Balqis yang cantik, Chio yang ganteng dan  Ayah yang keren, jam  22.00 WIB , tgl  18 juni 2011.

LELAKI KEBANGGAAN KAMI


Lelaki   yang sering terlupakan

Sosoknya tidaklah istimewa, secara  fisik lelaki itu seperti lelaki kebanyakan, berkulit hitam, entah darah dari mana yang mengalir begitu dominan  dalam  tubuhnya yang membuat terlihat begitu kontras dengan yang lain.

 Fisiknya  tidak bisa  dikatakan sempurna  bagi orang kebanyakan tapi  cukuplah untuk mebuat beberapa gadis merasa seperti sang putri bila berhadapan dengannya.Bagaimana bisa? Mungkin itulah  yang terbersit dalam fikiran anda.

Namanya unik, seunik orangnya, tidak  lazim bagi orang kebanyakan, sedikit sulit terucap dari lidah  jawa ataupun melayu karena  sedikit ada unsur Chinese dalam pengucapan, tetapi sedikit ambigu dalam nama lengkapnya. Makin penasaran..?

Lelaki  itu adalah lelaki perkasa yang banyak menghirup asam garam kehidupan. Usianya masih begitu muda, masih  masih terlalu dini untuk menyerah pada  takdir, , tapi pahitnya kehidupan entah mengapa terlalu sering menyapanya. Takdir berkata bahwa  lelaki itu harus  kuat menghadapi segala  ujian hidup, tapi apalah arti kekuatan bagi seorang lelaki yang tak bisa  dibilang sempurna  ini.

Baginya ujian hidup semakin menambah kesengsaraan batin dan  penderitaan yang semakin tak berujung. Lelaki itu mencoba menghujat sang Maha mengapa  begitu berliku jalan yang harus  ditempuhnya, mengapa  hidupnya  tak  bisa  semulus  yang lainnya? Hujatan   dan  makian  semakin sering keluar dari mulut lelaki itu.

Sang  Maha  seolah  semakin  suka mengajaknya bermain dengan  ujian   hidup. Sang lelaki semakin jauh melangkah, narkoba  dan minuman  menjadi pelampiasannya. Orang terdekat menjadi musuh baginya. Bahkan sang  perantara  kemunculannya kedunia  juga turut terhujat. Lelaki itu  semakin  jauh. Lelaki itu semakin  tenggelam  dnegan  dunia kecilnya. Dan ketika  sang lelaki mulai tak kembali  ada kerinduan  yang  semakin terpatri dalam  hati.

Wahai  kau lelaki perkasa , maafkan kami yang  selama ini tak pernah benar benar mendengarkanmu,   maafkan kami yang selama ini terlalu sibuk menyalahkanmu,.Wahai lelaki perkasa yang entah sekarang ada dimana, rindukah engkau pada kami yang tak pernah benar benar  menjadi sahabatmu...?.  Wahai lelaki yang telah  begitu lama  bergelut dengan pedihnya  kesendirian, masihkah ada secuil rindu dari dalam hatimu untuk kami yang tak pernah merindukanmu selama ini. .?

Sikap diam lelaki itu semakin menjauhkannya dari kami.  Akhirnya lelaki itu mencoba kembali,  menata kembali  jalan kehidupan yang semakin rumit tuk diurai, jalannya  masih panjang dan  sang lelaki semakin tergesa mengejar . sang waktu seolah enggan berbagi , sang lelaki semakin tertinggal jauh dibelakang. Sang pembanding semakin tinggi menjulang, sejauh mata memandang sang lelaki hanya bisa menatap dari kejauhan, terlihat jelas kelokan tajam disetiap tikungan. Tetapi asa dan tekad sudah  tergenggam. Sang lelaki tidak mau hanya diam.

Dengan  semua ketidak sempurnaan yang ia miliki, sang lelaki semakin berani  mengejar sang mimpi , meskipun harus  berlari, sang lelaki tak lagi peduli.

Wahai kau lelaki yang hampir terlupakan, tetaplah  tegar seperti karang.Tetaplah berani seperti  beruang. Mimpimu  adalah mimpi kami. Teruslah berlari tapi kau tak lagi sendiri. Jagalah cahaya  itu agar tak padam lagi. Karena  kami kan selalu mendampingi. Maafkan bila kami  hanya mampu menemani sampai dibatas ini. Karena  sesungguhnya tak pernah ada yang bisa meraih mimpi itu selain dirimu sendiri.

Jaga dirimu wahai lelaki perkasa.Tetaplah kuat , karena kau adalah tumpuan kami. Mungkin kau tak pernah menyadari bahwa kami akan selalu membutuhkan kekuatanmu. Keperkasaanmu untuk tempat berlindung kami yang rapuh. Keteguhanmu untuk selalu ada dalam  setiap langkah kami. Kewibawaanmu untuk selalu menjaga kami. Kecerdasanmu untuk selalu membela kami dan kearifanmu untuk selalu mengasihi kami.
Wahai lelaki yang  sangat kami sayangi. Tetaplah menjadi matahari kami, kekuatan kami dan pelindung kami. Karena sesungguhnya kaulah penjaga kami sampai mati.

Terinspirasi dari  note seorang sahabat maya yang begitu menyentuh, kucoba merangkai sedikit kata untuk adikku tersayang yang sedang berjuang menguatkan hati tuk sekedar membuktikan pada kami bahwa kau adalah seorang pemberani yang mampu berjuang sendiri tanpa kami.

Untuk adikku tersayang, tetaplah berjuang sayang, meskipun kau rasakan mimpi itu tak kunjung tergenggam, karena  kami akan selalu mendukungmu. Tapi bila kau rasa ragamu tak sanggup lagi berjuang sendiri, kembalilah karena kau selalu kami nanti, tak perlu pembuktian apapun karena kau tetap menjadi lelaki kami yang berani.

Peluk sayang dari Mami, papi, ayuk dan adik adikmu tersayang pipit, dedek dan ayu.
Ingatlah sayang bahwa kami semua sangat tergantung pada dirimu. Kami butuh dirimu utuh untuk  selalu ada disamping kami. Menjaga dan mengasihi kami.

Ayukmu
Surabaya, 8 agustus 2011

Akhirnya tepatlah sudah waktunya, ketika kudengar via telfon bahwa kau sudah kembali, dengan berjuta cerita  yang kau bagi pada kami, sedikit miris karena  tersirat kisah sedih hampir disetiap helaan nafasmu tapi masih tetap yang terlihat adalah  semangatmu.. selamat datang kembali  adikku, ditempat dimana seharusnya kau masih layak berdiri disamping mami papi dan  kami.
Minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin... untuk adikku tersayang MEYSUCIN FEROSISKA


BERSYUKURLAH SELAGI KITA MAMPU


Bersyukurlah Selagi Kita Mampu ........
Sering kita bertanya pada diri kita sendiri:

Kenapa kita harus mengalami kesulitan sementara orang lain bisa senang

Kenapa kita harus bekerja keras sampai harus lembur sementara orang lain sudah pulang ke rumah

Kenapa kita selalu menjadi karyawan sementara orang lain bisa jadi usahawan sukses

Kenapa kita harus berhujan-hujan naik angkutan umum sementara orang lain merasa nyaman di kendaraan pribadinya

Tapi pernahkah kita bertanya:

Adakah orang lain yang lebih susah daripada kita malah tidak pernah tahu apa yg namanya senang

Adakah orang lain yang tidak punya pekerjaan sampai sekali sampai rela bekerja apapun

Adakah orang yang bahkan untuk naik angkutan umum saja tidak mampu bayar

Kenapa kita selalu melihat ke atas, dan tidak pernah melihat ke bawah?

Kenapa saat kita susah kita menyalahkan Tuhan, tetapi kepada saat senang kita lupa pada Tuhan?

Kenapa kita selalu komplain, tapi tidak pernah bersyukur?

Jawabannya tidak ada di buku mana pun, tidak ada di siapa pun, tapi di hati kita sendiri... bersyukurlah selagi kau mampu untuk bersyukur....

sebelum segalanya terlambat dan diambil darimu.

Shell apa sel ??? ( edisi masih belajar )


Belajar nulis, masih belum diedit,

Benernya ini cerita asalnya dari teman kerjaku  di kantor  yang lama, bukan  hanya ceritanya yang lucu  tapi juga cara penyampaiannya yang menggelitik. Pokoknya  kalo emak mau  cerita, teman teman  udah ngkikik duluan ( kalo ngakak nggak enak  sama emaknya, hehe)  sebelum dimulai.

Ini ceritanya,

Mama dan papa lagi jalan jalan  naik mobil, muter muter kota Surabaya, sebelumnya  anak anak  sudah  dititipkan ke  eyangnya  yang gak bisa  nolak  karena  dipaksa  si mama.
Pas lewat jalan A Yani, si mama mulai angkat bicara

Mama  : " Pa , disini kan ada SHELL?

Papa    : " Iya ma, emang ada " ( mukanya  si papa agak heran)

Mama  : " Baru ya pa?, kok mama  baru tahu, kadang kefikiran pengen mampir tapi gak jadi, penasaran jadinya".

Papa    : " Udah lama, mama  aja yang gak pernah merhatikan, lagipula ngapain ko  sampai kefikiran mau mampir? ( Kali ini muka  si Papa bener bener udah  kelipat keningnya),

Mama  : " Iya, teman  kantor mama, kemarin  cerita, dia  udah nyoba mampir, malah  sempat beli juga, makanya  mama  penasaran" ( Si mama nyerocos  cerita kalo teman kantornya itu emang rada suka  coba coba, kalo ada  yang baru pasti dicoba, si papa yang ngedengerin asli makin  bingung, dan mulai berfikir kalo pergaulan dan  teman kantor si Mama memberi efek buruk buat si mama)

Papa    : " Emang siapa namanya? kok sampai kefikiran beli sell? suka ketangkep polisi  ya ma?"

Mama  : " kok tahu Pa? bolak  balik, habis anaknya  agak liar pa,  sembrono juga, makanya  bolak balik ketangkap, untung  tajir"

Papa    : " Tapi ko  sampe kefikiran beli sell?? emang sekaya apa  dia ma?" (muka  si papa makin aneh gak berbentuk, nunggu jawaban si mama)
           
Mama  : "Ya kaya,  lebih kaya  dari kita, emang kalo beli SHELL harus kaya? papa ini aneh deh, mama  juga besok mau beli ah, nyoba"

Pap      a: " Tapi kalo temannya  mama kan beli karena  sering ketangkep polisi akibat  suka nyabu alis  coba  coba, lha kalo mama, beli sell buat apa? honeymoon?"(kali ini muka papa udah benar benar jengkel)

Mama  :" Loh papa, teman  mama beli Shell ya buat dia sendiri, ko mama  jadi bingung?"

Papa    : " Harusnya  yang bingung papa, ma, ngapain mama  ko  jadi terobsesi beli sell? kayak uangnya  ratusan juta aja, cicilan mobil aja  belum lunas, sekarang mau beli sell, mau kredit? ( si papa udah menyentuh titik kulminasi)
Mama  : ' Papaaa, beli bensin aja  ko pake  kredit? emang kita udah  segitu miskinnya? lagi pula  kenapa  harus ketangkep  dulu  baru boleh beli SHell? "teriak si  mama  histeris.

Papa    : " Kok  bensin? maksud mama kan mau beli SELL?"( si papa mulai lagi dengan tampang bloonnya)

Mama: " Iya  SHELL papa, bensin yang dari luar negri itu lho, SPBU, emang papa  fikir apaan?? ( si mama  juga bertanya gak kalah bloonnya)

Papa    : " Oalah bensin  toh, ngomong dong ma  dari tadi, sampai  bingung papa" ( muka  si papa  sekarang tanpa   sok imut, tanpa dosa)

Mama  : " lah emang dari tadi mama tidur? makan? atau malah nyetrikaaaa? kan dari tadi udah ngomong papaaaaaaa!"

Papa    : "maaf maaf maaf",

Mama  : " Basi!!"

Makin banyak kritikan makin sering aku nulis haha, semangat terus ah... ini baru mulai, ntar kalo dah punya cerita bagus pasti ngakak  baca cerita ini.
Doain ya teman , semangat menulis nggak luntur dari dalam diriku haha, dan doain juga nulisnya jadi bagus...

Galau meraja (curhatku )


Aku dan Diriku
Ada yang  pernah  bilang, kita  boleh  terlalu mengkhawatirkan  apa yang akan terjadi besok  dan  kemudian hari,  karena  semuanya masih  belum pasti. Jangan pula terlalu merisaukan  apa yang sudah terjadi kemarin karena  semuanya  sudah  berlalu dan  tidak dapat dirubah. Lebih  baik  melakukan yang terbaik  untuk  hari ini dan saat  ini.   
Tapi benarkah  semudah  itu, kejadian ini terasa begitu cepat, bahkan  aku sendiri masih merasa ini hanyalah mimpi, dan  besok aku akan  terbangun dan mendapati bahwa semuanya masih belum  berubah. Walaupun sebenarnya kalo mau  jujur tanda  tanda itu sudah terlihat jelas, aku  hanya  terlalu cuek atau  terlalu menganggap sepele , entahlah.
Ketika  kita  dihadapkan  dengan pilihan  pilihan  sulit,  biasanya  kita terlalu takut untuk menjalani, karena  bayangan  bayangan  suram seakan  bergantian membayangi langkah kita. Belum juga melakukan, kita  sudah takut untuk melangkah. Naifkah  diriku  jika menganggap ini semua seperti  mimpi buruk, mimpi buruk yang sebenarnya kuundang sendiri untuk masuk dalah kehidupanku, dan  aku  takut aku tak bisa melenyapkannya begitu saja. Aku takut ya  Allah.
Bahkan kejadian yang menimpaku sekarang  seperti tiket pesawat yang sudah lama  kuimpikan, tapi disaat aku harus menggunakannya aku  harus melunasi nya  dulu dan  celakanya  aku tidak bisa membatalkannya. Aduh kok malah ngelantur.
 Di  update  status temenku aku pernah membaca, jika kita ingin tahu siapa sebenarnya  dalang dan yang paling bertanggung jawab atau segala kekacauan   yang  hadir  dalam  hidup kita, bercerminlah, karena  sesungguhnya  kitalah  yang menentukan baik buruknya  kita dan kemana  kita akan melangkah. Subhannallah  semoga  aku senatiasa  dalam  lindunganMu Ya Robbi.
InsyaAllah aku kuat menjalani ini, insyaAllah  semuanya  akan membaik. Amin
Disaat galau melanda
Dikamar mungilku di Surabaya


belajar nulis ...SIALLLL !!!!


 Sial

“Braaaaaaaaaak,..”  tiba tiba pintu depan dibanting dengan kerasnya. Belum sempat menyadari kejadian didepannya,terdengar lagi teriakan kencang dari dalam kamar Nyit nyit.”dasar norak, busuk , munafiiiiik”. Delis mulai berfikir ulang untuk  menenangkan teman baiknya itu. Otaknya mencoba mencerna kejadian malam ini. Tadi pagi waktu pamitan Nyit nyit kelihatan biasa, kenapa pulang pulang malah kayak  habis kalah perang gini yach?

Belum sempat Delis berfikir  apa yang  harus  diperbuat, teriakan Nyit  Nyit yang super kenceng dan  cempreng terdengar, “ Aku mau matiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii !!!! ” .

Astaghfirullahhal adzim, apa apaan ini, Secepat kilat Delis berlari kekamar sahabatnya  yang hanya berjarak  dua meter, tanpa mengetok pintu , Delis berlari mencari dimana sahabatnya itu berada. Lho kok  sepi, perasaan tadi baru aja terdengar teriakan mautnya. Jangan jangan, aduh Delis takut dengan apa yang ad difikirannya sendiri.

Tapi kemana  si Nyit nyit, masa orang bisa ngilang dalam hitungan detik, tadi kan teriakannya barusan aja, dibukanya pintu kamar mandi dikamar itu, tapi hasilnya nihil.Jendela depan terbuka,kamar sahabatnya itu memang paling strategis karena  satu satunya  kamar kos yang ada jendelanya dan  menghadap  taman pula.

Delis  tidak mau  ambil resiko, satu satunya  jalan kalo  Nyit nyit hilang dari kamarnya, pasti  lompat  dari jendela, tapi ngapain dia lompat kalo mau mati, kamar kosnya  kan dilantai satu, jadi gak  akan berhasil kaleeeee. Aduh  Delis makin bingung, sebenarnya Nyitnyit kemana  sich.

Jeleknya  Delis kalo lagi bingung sukanya melamun kayak orang bloon, si Nyit nyit yang dari tadi  berharap sahabatnya  akan mencarinya  dan menemukannya  jadi gak sabar . Akhirnya  si Nyit nyit keluar dari kolong tempat tidur dan  nyelonong keluar meninggalkan Delis yang masih asyik dengan lamunan  bloonnya. 
Huh payah deh si Delis, niatnya mau ngerjain, malah   gue yang dikerjain, dikerubungin semut, digigit nyamuk , bahkan kaki ampe bengkak  karena dipaksa nekuk biar bisa muat dikolong tempat tidurnya yang sempit.

Sambil jengkel si Nyit-Nyit ngeluarin  teriakan mautnya untuk kesekian kalinya, kali ini pas ditelinga sahabatnya yang  lagi bengong,
 ‘’ Bangun  woooooi, kebakaran”. Dan bener aja sekarang Delis  langsung lompat ambil ember di kamar mandi dan  byuuuur, si Nyit Nyit kembali kena  sial disiram air  dingin   tengah  malam oleh  sahabatnya. 

Surabaya, lupa tanggalnya