Rabu, 21 September 2011

belajar nulis ...SIALLLL !!!!


 Sial

“Braaaaaaaaaak,..”  tiba tiba pintu depan dibanting dengan kerasnya. Belum sempat menyadari kejadian didepannya,terdengar lagi teriakan kencang dari dalam kamar Nyit nyit.”dasar norak, busuk , munafiiiiik”. Delis mulai berfikir ulang untuk  menenangkan teman baiknya itu. Otaknya mencoba mencerna kejadian malam ini. Tadi pagi waktu pamitan Nyit nyit kelihatan biasa, kenapa pulang pulang malah kayak  habis kalah perang gini yach?

Belum sempat Delis berfikir  apa yang  harus  diperbuat, teriakan Nyit  Nyit yang super kenceng dan  cempreng terdengar, “ Aku mau matiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii !!!! ” .

Astaghfirullahhal adzim, apa apaan ini, Secepat kilat Delis berlari kekamar sahabatnya  yang hanya berjarak  dua meter, tanpa mengetok pintu , Delis berlari mencari dimana sahabatnya itu berada. Lho kok  sepi, perasaan tadi baru aja terdengar teriakan mautnya. Jangan jangan, aduh Delis takut dengan apa yang ad difikirannya sendiri.

Tapi kemana  si Nyit nyit, masa orang bisa ngilang dalam hitungan detik, tadi kan teriakannya barusan aja, dibukanya pintu kamar mandi dikamar itu, tapi hasilnya nihil.Jendela depan terbuka,kamar sahabatnya itu memang paling strategis karena  satu satunya  kamar kos yang ada jendelanya dan  menghadap  taman pula.

Delis  tidak mau  ambil resiko, satu satunya  jalan kalo  Nyit nyit hilang dari kamarnya, pasti  lompat  dari jendela, tapi ngapain dia lompat kalo mau mati, kamar kosnya  kan dilantai satu, jadi gak  akan berhasil kaleeeee. Aduh  Delis makin bingung, sebenarnya Nyitnyit kemana  sich.

Jeleknya  Delis kalo lagi bingung sukanya melamun kayak orang bloon, si Nyit nyit yang dari tadi  berharap sahabatnya  akan mencarinya  dan menemukannya  jadi gak sabar . Akhirnya  si Nyit nyit keluar dari kolong tempat tidur dan  nyelonong keluar meninggalkan Delis yang masih asyik dengan lamunan  bloonnya. 
Huh payah deh si Delis, niatnya mau ngerjain, malah   gue yang dikerjain, dikerubungin semut, digigit nyamuk , bahkan kaki ampe bengkak  karena dipaksa nekuk biar bisa muat dikolong tempat tidurnya yang sempit.

Sambil jengkel si Nyit-Nyit ngeluarin  teriakan mautnya untuk kesekian kalinya, kali ini pas ditelinga sahabatnya yang  lagi bengong,
 ‘’ Bangun  woooooi, kebakaran”. Dan bener aja sekarang Delis  langsung lompat ambil ember di kamar mandi dan  byuuuur, si Nyit Nyit kembali kena  sial disiram air  dingin   tengah  malam oleh  sahabatnya. 

Surabaya, lupa tanggalnya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar