Senin, 16 Januari 2012

Berburu JENGKOL

Copy dari Note FBku


 


Hari ini,  Jumat,Ayah dan Kakak  berangkat agak siang karena kakak nggak ada les nari dan les sempoa, jadi bisa sedikit nyantai. Rutinitas pagi dari mulai mencuci ( pake mesin cuci ), menyiapkan sarapan, menyiapkan air panas untuk mandi Kakak dan Adek ( karena yang kebagian tugas mandiin ayahnya ) hehe. Trus nyapu, nyiapin peralatan kemping harian ( istilah kami untuk kakak yang masuk tempat penitipan anak sepulang sekolah ) trus pastinya nyuapin  dua- duanya. 

Tepat jam 7, kelihat mereka sudah ganteng dan cantik  semuanya. Dengan mata yang nggak lepas dari  layar televisi menyaksikan film kartun kesukaan mereka... apalagi kalo bukan badut kotak berwarna kuning yang konyol abis SpongeBob Squarepants. Mereka juga  udah sarapan semua, dengan menu yang sama bihun kuah mix telur, wortel dan tahu yang yummy... alhamdulillah pagi ini mereka nggak terlalu rewel makannya, jadi cepet selesai.

Sekilas kulihat lantai udah bersih, dan  cucian udah dijemur, hmm kucari kemana kira -  kira si Ayah, ternyata lagi sibuk dengan sepatunya yang berusaha dibikin sekinclong mungkin. Saatnya belanja sayur buat masak hari ini. Kutarik stroller merah  dipinggir sofa, kuangkat jagoanku dan kudorong dengan pelan menuju perempatan perumahan sekitar 100 meter dari rumah.

Nyampe di  Pak Sayur, kulihat beraneka macam sayuran segar menggoda iman, tapi pilihan ku jatuh pada  kantong plastik bening dengan bulatan bulatan coklat yang membuatku melonjak kecil. 
Huaaaah nemu jengkol, akhirnyaaa... cepat kuambil kantong itu sebelum ditarik ibu ibu lain yang kelihatan masih bingung mau mengambil yang mana.  Hmm udah kebayang sambel jengkol super pedes  yang nanti akan kubikin. Makasih Pak.. udah nemuin jengkol  pesananku.

Nyampe rumah, kuceritakan pad suamiku temuanku,  dan seperti kuduga suamiku tambah nggak sabar pengen tahu gimana rasanya jengkol. maklum karena sering kuceritain dan denger dari teman teman, suamiku jadi  super penasaran dengan makanan satu ini. Dan aku juga  sebetulnya bukan penikmat jengkol, tapi pernah makan, karena di Sumatera , makanan satu ini bukan aja jadi lauk tapi  sering juga buat kudapan alias cemilan  haha.

Ah udah ah kok ngelantur, sekarang saatnya masak  sambal jengkol atau kalo di Sumatera disebutnya " sambal jeghing" dengan dialek yang agak susah ditiru ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar