Senin, 16 Januari 2012

Nostalgia Jadul ( Rekreasi bareng teman kuliah AKZI Yogya )

Copy dari Note FBku


Ada banyak nasehat bijak yang kudapat dari teman temanku yang hoby nulis , sampe yang udah jadi penulis beneran. Ada yang bilang kalo emang pengen nulis, ya cepetan nulis.. jangan ditunda. Iya deh sekarang aku nulis lagi nih, mumpung jagoan kecilku dah terlelap dalam bobo paginya dan putri cantikku  masih disibukkan dengan sekolah TKnya. 
Tapi mau nulis apaan yach...kok bingung jadinya???

Pernah nanya juga ma teman, " mbak kalo nulis tapi nggak tahu mau nulis apa, gimana dong? "
Si teman jawabnya gini nih.. " oh mungkin maksudnya lagi nggak ada inspirasi gitu ya?, sebenarnya kita bukannya nggak punya inspirasi atau ide dikepala, mungkin selangnya aja yang lagi mampet, dipancing dikit dikit ntar juga keluar ! ".
Aku yang tadinya bengong, makin bengong aja, kok nyampe ke selang ya, emang paralon atau PDAM kok nyambungnya ke selang mampet hehe. Tapi karena akunya smart dan pinter, aku tahu kok maksudnya temanku itu haha.

Pagi ini, karena lagi mampet, iseng aku cari catatan kecilku di lepi, ada cerita lucu tentang studytour waktu kuliah..hihi jadi geli kalo inget, btw, study tour kuliahku tahun berapaan yach? kok rasanya dah lama banget.. oh iya tahun 1999..huaaaah jadul seruuuuuuuuuuu!!!. 

Nah karena udah kupancing dikit selangku yang tadi lagi mampet, akhirnya muncul ide buat nulis cerita lucu ini, ceritanya sih pendek banget, tapi nggak papa, kan seperti di update statusku sebelumnya.."MENULISLAH WALAUPUN HANYA 1 BARIS MINIMAL UPDATE STATUS ATAU NGETWITT.. " hehe

Gini ceritanya, dulu pas aku kuliah di Gizi ( akademi Gizi Depkes ) yang katanya sekarang berubah nama jadi POltekes, karena gabung sama AKBID, AKG, AKPER, AKL dlll.. aku juga kurang tahu ada berapa kampus yang digabung, yang pasti lebih dari satu deh, ada program akhir tahun, sebelum kelulusan,  yang namanya studytour. kegiatannya sih jalan jalan biasa ke daerah lain dan karena kampusku di Yogya berhati nayaman, kami  semua setuju untuk nyambangi kampus Gizi di malang sekalian jalan jalan di agrowisatanya.

Kalo inget , dulu aku tuh centil banget, udah tahu jalannya nanjak,  dan pasti rada terjal dan berbatu ( kan yang dituju kebun apel ) dan daerah pegunungan, aku masih aja nekat dengan sandal 10  sentiku haha. Heit jangan mikir aku pake high heels ya...bukaaan!!!. Itu tuh  model sendal jaman dulu yang tinggi banget kayak dikasih ganjel kayu setebal 10 senti... udah kebayang dong.

Bareng teman2, aku PD aja ndaki  dan menapaki ladang apel dengan rute naik turun, meskipun kakiku sakit banget nyeret sandal 10 sentiku. Temen2ku dulu seingatku jilbaber semua, jadi emang aku dari dulu udah nyeleneh,  tapi mereka baik kok, meskipun berkali kali minta istirahat mereka nggak marah, dan berkali kali merka nyaranin aku ganti sendal, aku cuek aja, aku bilang " enak kok, nggak sakit, cuma agak berat aja, ngak papa kok, beneran !!! " aku menjawab sambil berusaha menampilkan ekspresi seceria mungkin.. agak lebay kalo inget haha.

Lepas dari keliling kebun apel dan ngubek ubek pasar Songgoriti, aku cepet cepet naik bis dan berusaha mengistirahatkan kakiku yang terlihat mulai lebam dan senut senut. teman teman masih  banyak yang belum balik ke bis, setelah setengah jam menunggu di dalam, aku mulai bosan. Kuajak teman yang kebetulan ada di bis untuk membeli mangga di dekat  bis kami parkir.

Temanku terlihat ogah ogahan dan bilang " kan tadi dah dibilangin, kalo mau beli buah di area belanja aja, ntar ketipu dan lebih mahal "  temanku mencoba mengurungkan niatku.
" aduh, udah keluar, masa kita harus masuk lagi cuma buat beli sekilo mangga? " aku berteriak pelan dengan muka cemberut berusaha mengintimidasi temanku supaya ikut. Akhirnya  nggak tahu karena males nanggepin kecerewetanku, atau mungkin dia juga tergoda melihat mangga yang dijual, kami akhirnya berangkat juga.

Nyampe di tempat penjual, kami langsung  melakukan penawaran karena harga yang disebutkan memang lumayan tinggi.
terjadi percakapan singkat dengan bapak penjual mangga,
Penjual : " ayo neng, jadi berapa kilo?, kok dari tadi nawar aja, nggak beli beli! "
Aku      : " manis nggak, kalo manis aku beli 2 kilo "
Penjual : " ya manis dong neng, kalo nggak manis, balikin lagi deh "
Aku       : " beneran ya pak, ya udah aku ambil 2 kilo "
Penjual : " nih, 16 ribu neng "
Aku       : " makasih pak" aku berdiri sambil menenteng 2 kilo mangga belanjaanku ke bis.

Nyampe di bis, nggak sabar, kupinjam pisau temanku dan buru buru mengupas mangga yang baru kubeli, kuberikan potongan pertama ke temanku, tapi ekspresi yang kulihat sungguh tidak sedap dipandang. Temanku memuntahkan mangga yang dimakannya sambil memonyongkan bibirnya denagn mata setengah terpejam."kenapa" tanyaku penasaran. "aseeeeeeeeeeeeeeeeeeeem buanget !!" temanku berteriak kencang tepat dimukaku.
"ah masa sih, penjualnya bilang manis kok, belinya aja mahal, 8 ribu sekilo, lidahmu kali yang salah !" aku nyerocos  tanpa henti, setengah nggak percaya dengan ucapan temanku.
" kalo nggak percaya, makan aja sendiri, niiiiiih!! " temanku mulai marah sambil menyodorkan potongan mangga ditangannya yang udah dimakan separuh.
" idih jorok, aku kupas sendiri aja " aku menyahut sambil memasukkan potongan mangga ditanganku kemulut.
Tidak samapai setengah detik, mataku sudah terpejam  dengan lidah yang nyaris keluar saking nggak tahannya dengan ras asem dimulutku.
" Gilaaaaa, asem banget!!!, kurang ajar, aku ketipu!!!"

Kali ini, aku bener bener marah sama penjual mangga itu, aku ngak rela ditipu mentah mentah sama penjual mangga itu. langsung kuseret kakiku yang  masih lebam dan berdenyut tak berhenti kerah timur bis tempat penjual mangga itu duduk.
Masih dengan nafas ngos ngosan, aku meletakkan mangga dikantong plastik hitam itu ditimbangan. Penjual yang berniat menimbang mangganya terpaksa berhenti, dan menengadah melihat kearahku yang berdiri dengan tangan dipinggang.
Aku : "  Mangganya asem pak, aku mau uangku kembali"
Penjual : " Loh, barang yang udah dibeli, tidak bisa dikembalikan neng "
Aku : " Tapi bapak bilang mangganya manis, eh ternyata asem, aku mau uangku kembali! "
penjual : " Aduh neng, baru ketipu 2 kilo aja udh segitu hebohnya, tuh lihat bapak beli 5 karung asem semua,jadi bapak juga ketipu 5 karung, kalo neng mau uangnya balik, tunggu uangnya bapak yang 5 karung balik dulu aja,ntar bapak kembaliin "
Aku : " haaaaa!!!!"
Jawaban bapak penjual mangga bener bener bikin perutku tambah mules, kakiku tambah sakit dn sekarang kepalaku ikut ikutan puyenggggg.... NASIIIIIIIB NASIIIIIB............





Tidak ada komentar:

Posting Komentar